Monthly Archives: Agustus 2011

untittled

Standar

Ku harus pergi meninggalkan kamu, yang telah hancurkan aku..sakitnya oh sakitnya..

Dududuw lagu ini terus2an diputar ulang sama sahabat gue yang lagi patah hati..
‎​Ų₰ăђ macem2 cara dan gaya untuk nyembuhin patah hati, dr kayang,salto,koprol,twitter (haduh) tp gak ada yang mempan.
Padahal biasanya dikibasin cowok ganteng juga dia udh lupa kalo dia patah hati..tp ini gak!
Kayanya dalem bgt deh..

Apa karena kasusnya ditinggal kawin? Tp dia kyanya ‎​Ų₰ăђ kenyang kalo dtinggal kawin hehehe ‎​◦°•(―˛―“)..ħмм•°◦ kira2 apa ‎​Ϋªª ? Dia msh blum ♏ªΰ cerita.. Makanya tulisan gw pun gda judul ªjåђ hehe

Ntar dlu atuh ah dilanjutinnya, gw maw nyari informasi dulu jreng jreng *to be continue

gerimis hati

Standar

Gerimis hatiku membasahi luka ini

Saat kau ucapkan kata pisah

Kau minta aku ‘tuk melupakanmu

Dan kau katakan kau tak pantas untukku

 

Tahukah kamu…

Keputusanmu merobek asaku

Tahukah kamu…

Pedih ini tak terperi..

Terhempas tanpa kepastian…

 

Di sini ku menangis dalam rasaku

Jawablah semua resahku

Jelaskan padaku yang sebenarnya terjadi

Jangan kau pergi tanpa satu yang pasti

 

Tahukah kamu…

Keputusanmu membuatku hancur

Tahukah kamu…

Sedih ini merapuhkanku..

Terhempas tanpa kepastian…

untuk sang senja

Standar

Kau semburat senja tanpa senyuman

Mengapa kelam ditelan gelap

Padahal belum puas ku menatapimu

Belum habis rindu ini kulepaskan

Duh…

Detik ini menjejali malamku dengan lambat

Aku tak butuh malam

tak juga pagi ataupun siang

aku hanya ingin kau senja

walau tanpa senyuman

namun jinggamu selalu meneduhkan

angkuhnya hatiku saat ku menatapimu

 

 

 

untuk sang senja

Februari 26, 2011

bersama tapi tak menyatu

Standar

Kekasihku..

Apakah kita sedang menjalin suatu cinta?

Ataukah kita sebenarnya hanya memaksakannya

Terlihat jelas berbeda inginku dan inginmu…

Bukankah cinta seharusnya mempunyai keinginan  yang sama

Tapi tak ada jalan untuk mempersatukan perbedaan kita

Karena aku dan kamu berjalan sendiri-sendiri untuk keinginan kita

Kekasihku…

Kita  beriringan tapi tanpa warna

Kita  bersamaan tapi tak ada harmoni

Kita mencintai tapi tak ada irama

Dan sampai saat ini kita masih berdampingan

Mempunyai tujuan yang sama dengan mimpi yang berbeda

Mimpi yang mungkin tak terwujud untuk bersamaan…

curhat cewek6 “ditinggal kawin”

Standar

Hmmm.. ceweks, kalian udah pernah ditinggal merit?? Bersyukur gw belom pernah hehehe tapi ini ada beberapa temen gue yang numpang curhat saat mereka ditinggal kawin. Cekidooooot!!!

 

Abel’s truly sadly madly deeply story…..

 

3 tahun lalu cowok gue pake acara dijodohin sama emak babehnya (hueeekkk plis dung deh di alam jin dan jun ajah udah ga ada lagi perjodohan!). Perjodohan ini dilakukan di saat gue lagi sayang-sayangnya sama si kakang tercinta. Kita udah merajut renda-renda kasih sayang, menuai benih-benih cinta ( hamil doong salah gaya bahasa gue nih!! ), menyulam mimpi-mimpi dan harapan, menambal hari-hari kelabu….

Sekarang semua itu harus sirna, dunia gue rasanya gelap gulita ( edisi lebay dimulai ), bagai kesamber petir di pagi buta saat si kakang telepon gue untuk ingetin solat subuh. Lhoooo??

“Ya sayang… aku udah bangun!” gue langsung semangat begitu kakang tercinta bangunin gue solat subuh di telepon.

“Neng, mulai besok kakang gabisa jadi alarm kamu lagi. Neng harus bisa bangun subuh sendiri, kakang gabisa nolak perjodohan itu, kakang gamau ngecewain orang tua kakang. Kakang syang neng! Klik!” cuma suara tut..tut..yang terakhir gue denger, mulut gue yang belom sempet gosok gigi cuma bisa melongo.

Saat subuhan gue marah-marah sama Tuhan, kenapa jadi begini. Seharian gue cuma bisa mewek. Begitu juga dengan hari-hari berikutnya.

Seminggu kemudian….

Neng, bukannya kakang tega dengan kasih undangan kakang ke neng. Asal neng tahu, kakang gak bahagia dengan pernikahan ini, kakang cuma sayang kamu!

Gue baca sms itu jam 11 siang, hiks berarti si kakang udah sah jadi suami dari cewek pilihan ortunya. Gue yang semalem nenggak om jack sampe tembleng karena sutres si kakang hari ini mau merit. Kepala gue pusing banget, ga tau gue udah jackpot berapa kali, iman gue untuk saat ini bener-bener ga ada. Gue merasa hancur. Gue tatap muka di cermin : kusut, kumel, mata sembap, ga jauh beda lah sama orang gila yang ada di RSJ Grogol.

Gue pandangi kado pernikahan untuk kakang en istrinya. Dengan langkah gontai gue angkat kado itu dan bersiap-siap ke pestanya kakang dengan kondisi yang masih sama dengan di cermin tadi. Mila sahabat gue en temen-temen kostan yang lain langsung mencegah gue untuk berangkat tapi gue tetep nekat.

Dengan terpaksa mereka memboyong gue juga ke pesta itu. Di perjalanan gue cuma bisa nangis, entah udah berapa banyak tissue yang gue habisin untuk lap airmata en ingus gue. Adik si kakang tampak shock melihat gue datang ke pestanya apalagi dengan keadaan yang mengenaskan dan dipegangin temen-temen kostan gue.

Gue sangat berharap melihat kakang benar-benar gak bahagia dengan pernikahannya. Gue pengen buktiin omongan kakang. Tapi apa yang gue dapet, gue yang tadinya mau nekat ke pelaminan akhirnya cuma menatap kakang dari jauh. Dia tersenyum, ya dia tersenyum pada semua tamu-tamu yang memberinya selamat. Dia tersenyum di atas pelaminanmmya. Dia tersenyum bersama ISTRINYA!!!!

Kakang bohooooooooooooooooong!!!!! Katanya gak bahagia dengan pernikahannya!!!

“Amel kita pulang sekarang!!” kata gue yang ga berhenti ngangis. Bodo amat sama tamu-tamu atau adiknya yang shock ngeliat gw.

“Lo yakin udah dateng kesini ga mau nemuin kakang untuk ngasih selamat? Kan tadi lo yang nekat mau ke sini!”

“Gue yakin Mel!!! Oia mana tadi kadonya?”

‘Tuh di meja penerima tamu!”

Gue menuju kesana dan langsung mengambil lagi kado itu, penerima tamu itu cuma bengong. Amel menundukan kepalanya, malu kali ya sama kelakuan gue.

“Mba gue ambil lagi kadonya, gue ga jadi ngasih! Gue ga rela!!!!!” gue langsung nyelonong pergi.

***

 

 

Mikha’s tragic love story….

 

Sebenernya sih gue udah putus lama sama Raka, dan cerita ini juga ga tragis ko. Cuma judulnya sengaja gue tulis begitu biar dibaca hehehe.

Gue putus sama Raka karena ga direstuin sama Mama dengan alasan yang ga masuk di akal, katanya Raka itu guna-gunain gue pake ilmu hitam. Padahal itu sih alesannya si mama aja biar gue dicomblangin sama cowok pilihan Mama yang nyebelin en gak cihuy itu.

Sebelum dua minggu lagi Raka nikah kita ketemuan setelah dua tahun dipisahin, rasa kangen yang campur aduk dengan kecewa meluap-luap saat ketemu Raka. Dia juga bilangnya nikah juga dijodohin sama orang tuanya. Jadi sebagai anak yang berbakti ya dia manut ajah.

Sebelumnya gue minta maaf Ya Tuhan karena sebelum Raka resmi menjadi suami orang lain ijinkan kami mengenang yang pernah ada. Selama 5 hari gue dan Raka mengunjungi tempat dimana kami kencan dulu. Dari mulai pantai, gunung, nonton, mancing, dufan. Dan gue juga minta maaf sama mama karena udah bohongin mama, gue bilang gue ada acara kampus, ospekin MABA sambil outbond di gunung hehehe. Kalo gue ketahuan pergi sama Raka bisa dipecat jadi anak, apalagi Raka udah mau jadi suami.

Jujur, gue dan Raka masih saling menyayangi. Kita emang ga pernah ada kata putus secara resmi. Tapi karena ga ada restu untuk cibnta kami. Raka akhirnya pindah ke luar kota. Sebenernya gue pun udah sempet pindah ke lain hati. Tapi karena sekarang lagi jomblo, gue jadi clbk sama Raka  ( maafin aku ya Tuhan!! )

“Mikha lo gila!!!”

“Gue emang gila hehehhe” gue masih senyum-senyum saat gue cerita ke Risa kalo Raka cium kening gue di pantai.

“Aduuuuh dia kan udah laki orang!”

“Eiitts belum resmi cin!! Gue berharap kalo dia cerai dia balik lagi ke gue, kalo mama sampe ngelarang gue mau kawin lari!” sergah gue.

“Iiiiihhh lo ini!!! Sadar woooiiii cewek saraaaap!!!  Lo itu lagi terjebak sama kasih sayang instan lantaran lo jomblo!! Emang lo mau kalo dapet bekasan orang lain?? Iya kalo dia gak ngehamilin tuh bininya, kalo dia cerainya udah punya anak???” si Risa kayanya bener-bener marah deh. Gawat ga ada yang ngedukung gue.

“Anak?? Tapi gue cintaaaaa…” gue merajuk.

“makan tuh cinta!!” Risa langsung ninggalin gue yang mabuk cinta.

Tanpa sepengetahuan Risa, pada hari pernikahan Raka gue nekat datang ke Bandung memenuhi undangan Raka. Gue sampe bolos gawe hehehe. Tapi gue langsung hubungin Risa begitu gue sampe Bandung.

“Apa di Bandung? Hah ke nikahan Raka?? Lo bener-bener cewe saraaaapp!!!”

“Pssssst…. Jemputan udah datang nanti gue kabarin lo lagi ya durling!! Dadah!” gue langsung nutup telepon, bisa budeg gue kalo sahabat gue marah kaya gitu. Kalah deh suara bom Hiroshima Nagasaki.

Di sana gue dan Raka sering banget curi-curi pandang, walau gue sempet kesel liat Raka yang sering pula kasih kecupan pipi untuk istrinya ( aneh gue cemburu! Harusnya istrinya! ). Heeeuuuh gue jadi mengkhayal kalo yang di sampingnya Raka itu, gue!! Gue melancarkan aksi do’a gara mereka cerai dan engga bahagia hehehe ( jangan bilang-bilang Risa ya ).

Pulang dari nikahan Raka, gue ketemu sahabatnya. Dia cerita kalau Dian, istrinya Raka itu bukan hasil perjodohan tapi dia adalah wanita pilihan Raka sendiri. Dan dia cerita kalau Raka sangat mencintai Dian. Hiks dasar lelaki buaya darat! Jangan-jangan kemarin dia bukan clbk tapi pesta bujang sama gue! Mamaaaaaaaaaa…. Coba gue nurut sama omongan Mama. Risaaaaaaa.. tau gitu gue buka kuping lebar-lebar saat lo emosi gila huhuhuhuhuhu untung gue cuma dicium keningnya kalo gue diapa-apain gimana? Bodoooh bodoooooh haduuuh gue lemes banget. Gue ngerasa dibohongin.

Bus yang gue tunggu ga datang-datang. Sekalinya ada penuh dan sesak maklum ini kan weekend. Ya ampun gue udah belain bolos gawe, tapi gue malah dapet kecewa. Kepala gue pusing, bus nya ga dateng-dateng. Sekeliling gue gelap. Bruuuukkkkkkkkkkkkk!!!! Gue ga inget apa-apa lagi. Pas gue bangun, udah ada Mama dan Risa yang lagi nangis sesegukan di dalam ruangan yang serba putih. ***

 

Nisa curcol….

 

Gw sih belom pernah ditinggal kawin. Tapi ada sih yang ninggalin gue kawin tapi dia bukan pacar gue hehehehe. Singkat aja ceritanya dulu kita pernah deket banget tapi ga pernah ada cerita terus tiba jauh aja gitu. Nah tau-tau gue diundang dia merit.

Gue sih santai aja cuma yang heran orang-orang yang tau gue dulu deket pada bengong dan langsung nelpon gue.

“Ca lo ga kenapa-kenapa kan? Ko bisa sih Ca dia nikah sama orang lain, sabar ya Ca!”

“Ya ampun ko dia tega sih ninggalin lo gitu ajah??? Kurang ajar  banget!!”

Gue sih senyum-senyum aja. Gue jarang update sih. Jadi orang-orang sekitar gue taunya gue sama dia pacaran selama ini ( padahal udah setahun kebih gue ga komunikasi sama Rai hahahaha. Akhirnya gue mau gak mau mesti konnpress nih kalo antara gue dan Rai emang gak pernah terjasi apa-apa. Mereka sih akhirnya manggut-manggut mengerti tapi dengan tatapan mata seolah-olah “Ca lo mesti kuat, sabar ya Ca…” Aaaaaaaaaaaaaarrrrrgh!!! Gue akan buktikan!!! Minggu depan gue akan datang ke nikahannya Rai dengan bahagia!!!

The day.. jreeeng jreeeng jreeeeng….

Pagi-pagi gue udah dandan cantik, gue akan datang ke nikahan Rai.

Di pelaminan gue menyalami Rai, saat itu ceweknya masih ganti baju setelah akad jadi cuma Rai sendirian.

“Selamat yaaaaa…”

“Makasih ya Ca….” deg!!! Rai mengusap rambutku, menatap gue lembut. Dari situ gue agak-agak gimana gitu.

Gue keliling cari-cari makanan ringan dan minuman sumpah tadi gue langsung dehidrasi ( lebay ). Pas gue lagi minum, mata gue memandang ke pelaminan. Saat itu ceweknya eh istrinya udah ada di samping Rai. She’s so beautiful!! Pantes Rai gamau sama gue, Ups!! Kenapa gue jadi tiba-tiba ngomong gini.

“Hoiiii…Kok lo ga bilang mau dateng, tau gitu bareng!” suara gue membuyarkan lamunan gue.

“Eh…ia La sorry tadi gue gak kepikiran ngajak lo hehhe”

“Alaaah gue tau lo datang diem-diem biar ga ada yang tau kalo lo sedih!” gue langsung membungkam mulut Lola yang kaya pake toa itu.

“Psssst bawel… ga ada perasaan untuk orang yang ga pake perasaan!!!!” gue membela diri.

“Lo mah dulu cuekin dia sih! Darimana lo tau dia gak suka sama lo?”  kali ini suaranya melembut.

“Ya ampuun La!!!! Ngapain gue mesti numbuhin cinta kalo dia juga gak pernah suka sama gue, lo liat tuh istrinya, liat gue, gak sebanding!!!”

“Apaan sih Ca!!! Lo juga cantik Ca!!!! Dan Rai suka lagi sama lo, cuma dia mundur karena lo masih terpagut sama masa lalu lo, Rian! Tadinya dia bertahan di sisi lo tapi lo masih aja terlihat mati rasa. Lo masih aja berharap tentang Rian yang bakal datang ke hidup lo.”

Rasanya gue ingin menangis!!!! Dulu gue sangat ingin menyintai Rai karena jujur gue menyukainya. Cuma gue takut kecewa, takut buka hati, takut kalau gue bertepuk sebelah tangan kaya gue ke Rian. Dan gue takut mencintai Rai, dia punya segalanya, dia mendekati sempurna, makanya gue ga mau berharap. Kata BCL di film saus kacang jangan pake perasaan menghadapi orang yang gak punya perasaan sama kita. Hiiks tapi gue salah duga tentang Rai. Dia pake perasaan ke gue.

Gue yang tadinya emang gak ada perasaan tiba-tiba punya perasaan. Nyesel!!!! Tapi mau diapain lagi, namanya juga gak jodoh! Ah Lola…. Gue gak berharap ketemu lo di pernikahan Rai. Gue gak berharap mendengar tentang perasaan Rai. Gue berharap gue tetap gak punya perasaan apa-apa… ***

curhat cewek5 “masa lalu tertinggal”

Standar

Die Diery!!!!

 

Cerita ini gw kisahin tiga tahun lalu sebelum gw menikah. Silahkan menyimak…

Gue pernah punya cinta ( dulu sih gue yakin dia soulmate gue..namanya kan gue masih ababil aka ABG labil ) di jaman gue masih pake baju putih abu-abu. Sebut aja namanya Mentari (ko kaya nama cewek ya??? Hmmm gimana kalo diganti jadi Bayu aja, deal?? ) eh Bayu ( seperti kesepakatan tadi, hehehhe labil lagi deh ). Dulu ya dia itu kemana-mana sama gue hal itu dimulai sejak dia “si cowok misterius” selalu ketemu sama gue di perpustakaan. Dan suatu hari gue berebut novel “Supernova”-nya Dewi Lestari. Dengan emosi jiwa gue rebutan novel itu, akhirnya dia yang dapet dan gue????? Berhasil diusir oleh penjaga perpus yang gak pernah keliatan guratan senyum di mukanya ( pantesan perpus gue sepi dan angker kaga ada siswa yang mau baca kecuali ada tugas “paksaan” dari guru bahasa, suerrrrrr eh swear gue pernah digangguin makhluk-makhluk beda alam itu saat penjaga perpus lagi ga ada, konon perpus gue adalah gerbang antara dunia nyata dan ghaib, hmmmm terserah sih percaya apa engga, gue gak maksa *sambil memelas ). Oia gue jadi penghuni perpustakaan bukan karena gue juga aneh dan ghaib tapi gue suka migren kalo di kantin ya berisik lah, ya gue cuma bisa nelen ludah lah ngliat makanan yang enak-enak tapi gue ga sanggup bayar hiiks maklum aja gue ini keluarga sederhana jadi gue cukup bawa bekel ke sekolah en uang seadanya aja. (kalo ga ada ya ga dibawa hehehhe).

Eh balik lagi nih ke masalah cinta lalu gue, ehm..ehm.. dengan nada jengkel gue curhat ke sahabat gue pas jam istirahat di kantin.  Gue amnesia kalau suara gue itu 7 oktav jadi gausah pake toa juga penduduk kantin yang lain tau.

“Gila.. sakit jiwa tuh orang!! Udah jelas-jelas gue yang megang duluan itu novel!! Dia keukeuh aja gitu bilang udah megang duluan. Sumpah pengen gue bejek-bejek tuh si… Aduh sapa ya namanya?” gue tiba-tiba berpikir dan mengernyitkan tanda tanya ke sahabat gw yang dia juga pasti gak tahu.

“Bayu!!!” tiba-tiba si cowok misterius itu ada di belakang gue.

“Ini novelnya kalo lo udah kelar cepet balikin ke gue! Hmmm tapi kayanya gue gak yakin lo bisa tamatin ini novel..kecuali daya nalar lo tinggi.” Dia langsung nyelonong pergi meninggalkan gue yang masih mangap dengan bakso dimulut yang belum sempet dikunyah lantaran sibuk ngomel mulu.

“Sialan…Heh!!!” gue langsung berdiri maksudnya sih mau ngejar si Bayu. Tapi sahabat gue ngelarang tuh lagian kan sayang baksonya nanti dingin mumpung ditraktir udah gitu novelnya kan juga udah di tangan gue hehhehehe.

Kalo gue kenang-kenang kayanya kisah gue kaya di pelem-pelem ( film ; pen ) huehehehehe sinetron kali ya tepatnya huehehhehehe. Terus nih ya gue tiba-tiba baikan sama dia nya mah gara-gara gue mesti ikut tambahan kelas bahasa Inggris karena bahasa asing itu berhasil membuat gue jadi asing juga, gua gaptek bahasa ini jadi mendingan milih bahasa tarzan uuu…aaa…auauauauaua. Nah karena gue lemot banget terpaksa Guru gue privat gue sampe kesorean itupun terpaksa diakhiri karena gurunya enek ngjarain gue yang dong-dong. Itulah kenapa gw ga pernah 5 besar walau nilai gue berderet 8 dan 9 dirapot untuk semua mata pelajaran kecuali 1, bahasa Inggris hiiiks dia menghias raport gue dengan angka menyerupai kursi duduk gue.

Sang Guru yang dijemput suami tercintanya meninggalkan sekolah yang mulai diguyur hujan lebat, gerbang sekolah pun mulai ditutup. Hikkkks Pak Satpam pun berpamitan sama gue dan buru-buru mengayuh sepeda ontelnya. Dibelakang gue kayanya ada bayangan hitam huhuhuhu mana menjelang maghrib lagi gelap, gue takut!! Rasanya ingin ngompol sambil ujan-ujanan kan ga ada yang tau ini, kabur dari sekolahan yang gerbangnya udah digembok. Mamaaaaaaaaaaaaa!!!! Gue menangis dalam hati ketika bayangan hitam itu makin mendekat.

“Hush..hush..jangan ganggu gue!!! Alam kita beda, gue juga gak pernah ganggu lo.” Kata gue hampir menangis.

“Ayo ikut gue!!” bayangan hitam menarik lengan gue. Gue masih melongo, rasa takut gue jadi bercampur sama heran dan masih takut tentunya.

“Kalo lo mau nginep di sekolahan ya terserah! Gue duluan.” Kata bayangan itu lagi yang akhirnya gue ketahui si Bayu cowok misterius bin aneh yang pake jas hujan, dia hamper ninggalin gue yang masih melongo.

“Tunggu!! Iya gue ikut!” Kata gue akhirnya bodo ah mending diculik Bayu daripada dimakan genderewo sekolahan. Lagian Bayu kalo diliat-liat manis juga. Ups!!!

“Yaudah cepetan!!!” deg jantung gue berdebar-debar, selain bokap gue yang care and so sweet sama gue ternyata ada juga cowo yang so sweet kaya Bayu hehhehe. Dia ngelebarin jas hujannya yang emang gede banget itu biar bisa dijadiin payung  buat gue.

“Pegang punggung gue ya, ikutin gue” gue nurut ajalah, ternyata Bayu membawa gue ke depan rumah Mang Diman di belakang sekolah untuk mengambil mobilnya. Hmmm padahal kan bisa diparkir di sekolahan kayak anak-anak yang lain.

Ketika mobil mulai melaju…

“Lo lap badan lo pake tissue aja soalnya di mobil gue ga ada handuk.” Katanya tanpa melihat muka gue, ga papa biar konsen ujan-ujan gini kan jalanan susah diliat.

“Iya ga papa kok. Eh makasih ya Bay atas tumpangannya!, hmmm kenapa lo parkir mobil lo di belakang sekolah? Emang gak cukup ya parkiran sekolah kita.” Kata gue memberanikan diri.

“Engga, ngapain?? Mau nunjukin ke semua kalo gue pake mobil sendiri ke sekolah? Lagian ini mobil bokap gue, ngapain dipamerin.” Wah ternyata dia ga senegatif yang gue bayangin ckckck iya juga sih kalo anak-anak yang lain cenderung pamer dan saingan biar dikerubutin cewek-cewek atau buat gedein gengsi padahal kekayaan itu hanyalah milik orang tua. Belum tentu mereka bisa meraihnya sendiri tanpa bantuan orang tuanya.

Singkat cerita ( setelah tadi panjang lebar hehehhe ) gue pun jadi akrab sama Bayu. Kita sahabatan gitu bertiga bareng sahabat gue yang cewe itu tentunya. Akhirnya saat kelulusan pun tiba, sahabat gue pergi ke Solo melanjutkan kuliahnya, Bayu pergi ke Jerman untuk mengambil gelar dokter. Gue????? Hehhehe  gue sih jadi penulis lepas aja sambil bantuin si Papa jaga bengkel, nanti kalo ada rejeki baru gue lanjutin kuliah.

Enam tahun sudah…

Hmm.. kaya cinderella puji gue untuk diri sendiri yang bercermin, pas!!. Gak kerasa sebulan yang lalu gue udah pake toga yang akhirnya membuat nama gue berakhiran S.Kom hehehehe untung bukan baskom. Ah setelah fitting gue mau ke toko bunga, mau beli setangkai mawar untuk si papa, ih pelit amat…..sebuket deh hehhe.

Ah itu dia sebuket mawar merah… gue langsung berjalan menuju sudut toko yang terpajang satu buket mawar merah.

“Pa aku ambil yang ini!” sebelum aku berhasil meraih buket mawar itu seseorang telah mengambilnya terlebih dahulu.

“Pa saya juga mau buket it, ada lagi?” tanyaku.

“Maaf mba sudah habis, silahkan mba melihat-lihat lagi siapa tahu ada bunga yang lebih bagus.” Kata pemilik toko itu. Hiiiksss, dengan langkah gontai gue mengamati sekeliling toko tapi menurut gue gak ada yang menarik selain buket mawar itu.

“Mas pasti bahagia sekali, bunga ini buat pacarnya ya??” gue mencuri dengar pembicaraan pemilik toko dengan seseorang yang “merebut” buket gue.

“Hmmm bukan tapi dia memang seseorang yang sangat special, aku menunggunya selama bertahun-tahun, hari ini aku kembali untuk melamarnya. Aku akan melakukan hal romantis yang belum pernah aku lakukan untuk siapapun.” Kata seseorang yang ternyata pria itu, dari suaranya gw ko kaya kenal ya.

Waaaah romantis sekali pria ini, coba gue punya pria yang kaya gitu, gue mulai berkhayal.

“Semoga beruntung ya Mas! Oia Mba sudah ketemu bunganya yang bagus? Mau saya bantu mencarikan?” tiba-tiba pemilik toko itu meyadarkan lamunan gue.

“Bayu????” aku terkaget ketika pria yang memegang buket mawar itu menoleh karena si pemilik toko memanggilku.

“Kamu??? Pa wanita inilah yang aku tunggu selama bertahun-tahun.” Katanya kepada pemilik toko dengan wajah berbinar.

Gue pun berlari pergi meninggalkan toko itu, kepala gue pusing. Rasa rindu gue ke Bayu membuat dada gue sesak dan ingin menagis. Orang yang bertahun-tahun gue cari ada di depan mata gue. Tapi rasanya ingin gue tinggalkan.

Enam tahun lalu, Bayu pernah bilang sama gue ketika gue tanya apa dia lagi jatuh cinta karena tiba-tiba dia jadi suka menulis puisi. Dia bilang dia ga lagi jatuh cinta tapi dia lagi suka sama seseorang dan orang itu adalah gue!! Kata-kata itu tiba membuat gue bahagia sekaligus berduka panjang. Karena setelah kata-kata itu keluar sebulan ketika dia di Jerman, seorang Bayu tiba-tiba menghilang tanpa kepastian apapun. Gue ga bisa menghubungi dia melalui cara apapun. Bahkan keluarganya pun pindah entah kemana. Lalu apa yang harus gue tunggu??

“Kenapa kamu pergi, Elena?” Bayu menarik lengan gue dan tas jinjing gue pun terjatuh.

“Gue ga enak badan, gue mesti buru-buru pulang.”

“Kamu ga kangen sama aku? Kamu menghindari aku?”

“Heuh untuk apa??” wajah bahagianya mendadak keruh. Gw sebenrnya kangen Bayu, tapi kangen itu harusnya gue luapkan tiga tahun lalu bukan sekarang.

“Elena, aku pulang untuk kamu.”

“Untuk gue? Apa gue ga salah denger?” rasanya gue ingin pingsan saat itu juga.

“Bukankah dulu aku pernah bilang aku menyukai kamu…” dia memegang tangan gue, gue mengibaskannya.

“Terus lo pikir gue percaya Bayu? Lo menghilang dari hidup gue begitu aja setelah lo bilang suka dan sayang sama gue, lo meninggalkan gue dengan lubang yang besar di hati gue!!” air mata gue mulai menetes.

“Tapi,kamu mesti tahu kenapa semua ini bisa terjadi. Keluargaku bangkrut, di Jerman aku akhirnya bekerja demi menyelesaikan study karena orangtuaku melarang aku pulang. Aku mati-matian di sana untuk bisa bertahan hidup dan tetap kuliah, biar bisa sukses, biar aku pulang bisa bahagiain orang tuaku, biar aku bisa melamar kamu.”

“Apa lo juga ga kehilangan waktu untuk menghubungi gue??” airmata gue semakin deras.

“Aku minta maaf, tapi memang ga ada waktu. Aku hanya bekerja dan belajar bahkan aku tidur cuma sekitar 3 jam. Sekarang semua telah normal, aku ingin melamar lo!” Bayu juga menitikan air mata.

Gue benar-benar berharap semua ini cuma mimpi buruk

“Lo ninggalin gue dengan lubang besar, lo tau betapa bahagianya gue ketika lo bilang suka dan sayang sama gue? Gue mulai suka sama lo ketika hujan itu, dan gue akhirnya mendengar kata-kata tentang perasaan lo yang sama tiga tahun kemudian. Tapi lo menghilang begitu aja!! Gue mencoba menanti lagi selama tiga tahun dengan luka karena penantian dan pencarian gue ga ada hasil, apa gue harus terus terluka menanti lo yang ga kunjung datang ke hidup gue. Apa gue harus menunggu sampai tua atau mati sesuatu yang gak lagi  pasti??? Apa lo pernah memberi gue kepastian untuk datang ke hidup gue lagi??? Sedangkan gue sangat mencintai lo Bayu!!” Bayu memeluk gue.

“Untuk itu menikahlah denganku Elena! Aku tak akan pernah meninggalkanmu lagi.” Dia mendekap gue erat. Kemudian dia menyodorkan cincin indah dengan berwata putih keemasan dengan mata berlian. ( gue teringat film korea yang romantis ketika nonton sama Bayu yang waktu itu gue paksa nemenin nonton DVD korea yang mebuat gue nangis Bombay, cincin itu mirip sekali dengan cincin yang diberikan si pria ketika melamar sang wanita pujaan. Saat itu gue bilang sambil mewek sama Bayu, hiks gue juga ga akan nolak kalau ada cowok dengan romantisnya ngelamar gue dengan cincin itu.  Bayu cuma cemberut dan bilang matre, dia sebel banget dengan pemaksaan tontonan itu.)

“Kamu bilang kamu engga akan nolak kan kalau ada pria yang dengan romantis mengajak kamu menikah dengan memberi cincin ini. Aku mencari DVD itu dan aku mengamati cincin itu. Tadinya aku akan melakukan hal yang romantis, tapi itu perlu waktu lagi dan aku ga mau kehilangan kamu lagi.” Ya Tuhan,  tolong katakan ini cuma mimpi. Gue mengambil tas jinjing gue yang jatuh. Bayu menatap tas itu dalam-dalam, gaun pengantin gue menyembul keluar.

“Seseorang telah datang ke hidup gue Bayu, dia dengan kesabarannya membantu gue melewati masa-masa sulit ini. Butuh waktu lama untuk dia menutup lubang di hati gue.”

“Kamu akan menikah?” dia tersungkur dan buketnya pun ikut jatuh.

“Aku berpikir kamu menungguku, bukankah kamu bilang kamu akan setia menanti orang yang kamu sayangi sampai kapanpun. Tapi kenapa kamu tidak menunggu aku?” mawar-mawar itu berserakan.

“Menunggu apa Bayu? Apa yang harus gue tunggu? Ketidakpastian? Bayu dengar! Cinta gue begitu besar untuk lo sehingga membuat gue sesak. Maka tiga tahun lalu gue membuang cinta itu jauh-jauh Bayu. Lubang di hati ini telah ditutup oleh pria itu secara sempurna, dan gue ga akan membuat lubang di hati dia setelah dia melakukan penantian panjangnya buat gue. Gue harus memberinya kepastian. Dan kepastian itu telah di depan mata kami Bayu. Simpan cinta yang ada di hati lo untuk orang yang benar-benar lo sayang dan jangan sampai lo sia-siain lagi. Kalau sempat datanglah ke pernikahan kami seminggu lagi, Lita juga akan datang.”

Dan gerimis pun mulai membasahi bumi. Gue berlari mengejar taxi, di pantulan spion gue melihat Bayu dengan buket mawar yang berserakan. Seperti hati gue tiga tahun lalu sebelum kepingan itu direkatkan kembali oleh Langit. J

 

 

*Jakarta, pertengahan Maret 2010

curhat cewek4 “pelit ato gak peka?”

Standar

Die Diery…

 

Numpang curhat ya… gw biasanya dipanggil Tasya ( sebenarnya terasa janggal ber-gw-lo tapi si punya blog menuliskan syarat kalau curhat mesti ber-gw-lo aja biar santai.. I’ll try ). Gw bukannya mau membandingkan mantan-mantan gw dengan pacar gw yang sekarang. Tapi gimana ya, pacar gw yang ini gak terbiasa, gak peka atau pelit hmmm… atau emang dia gak punya uang dan gak inisiatif????

Sebenernya sih gak pelit, kalau dia lagi gajian gw minta apa aja ( asal kan itu masih wajar pasti diturutin walau besoknya dia mesti puasa hehehe, lebay ah, gak ko gak semua mau gw dia turutin gw mesti ngrengek dulu kalo sama dia, kalo sama mantan gw tanpa gw minta dia malah nawar-nawarin gw mau beli apa aja, bahkan ATMnya suruh gw yang pegang! Oh bahagianya…teruus kenapa diputusin?? Ada deeeeeeeh hehehehe ).

Gini loh diery.. biasanya kan tuh kalo cowok apalagi pacar berkunjung ke rumah ceweknya pasti kan dia bawa “something” entah untuk keluarga si cewek. ( soalnya dulu kaka gw yang cewe kalo diapelin cowo, si cowoknya suka bawain gw coklat, beliin Ayah Ibu martabak, kadang-kadang gw di beliin baju. Padahal keluarga gw gak minta, kaka gw juga ga minta, dulu gw masih SD, kaka gw udah kuliah, jadi wajar dong di pikran gw kalo gw punya pacar akan begitu. Nah bayangan gw semua terwujud kecuali di pacar gw yang satu ini. Hiiiiiks ).

Okelah kalo lagi tanggal tua,, kalo gajian dia gak pernah beliin keluarga gw, bahkan kalo kita lagi makan di luar gitu gak pernah dia keingetan untuk beliin orang rumah, padahal kalo dia lagi beli apa-apa gw selalu ingetin dia untuk orang rumahnya. Dia malah suka bawa makanan untuk kami berdua doing, dan habis itu gw ditegur Ibu habis-habisan. Kata beliau kalau cuma bawa makanan untuk berdua lebih baik makan di luar dan orang rumah ga mesti tau. Kata beliau lagi gw kan punya adik, walau dia gak minta pastinya dalam hatinya dia mau. Gak enak juga sama Ayah itu sama aja menjatuhkan orang pilihan gw di mata keluarga terutama Ayah. Ayah sangat berharap gw mendapat lelaki terbaik dalam hidup gw dan lelaki itu mesti sayang sama keluarga gw juga. Kaya Ayah yang sayang dan perhatian banget ke keluarga Ibu atau sebaliknya.

Cowo gw ga pernah bawa makanan apapun atau berbasa-basi dengan keluarga gw sama sekali kecuali gw yang minta!!! Tapi masa gw menjadi orang peminta-minta terus?? Even sama calon tunangan sendiri, ya gw berencana tunangan sama dia dan gara-gara hal ini belum membaik gw malah jadi urung. Kan gw pengen dengan gw suka minta beliin martabak ( bahkan gw bilang untuk Ayah Ibu, bukan untuk gw! ) berharap dia sadar kalau next dia berinisiatif untuk membelikannya sendiri untuk Ayah Ibu gw. Bukan matre tapi gw inginlah calon pendamping gw bisa mengakrabkan diri dengan keluarga gw dan tau cara menyenangkan camer ). Dari dulu jagankan keluarga mantan gw yang satu daerah sama gw, yang di luar kota pun gw sangat care sama keluarganya. Itu sebabnya banyaknya para ibu yang kecewa sama gw ketika hubungan gw dan anak mereka batal berakhir di pelaminan.

Dari dulu juga gw ga pernah pandang fisik dan status social, gw gak pernah punya kriteria, asal ada chemistry ya gw jalanin. Tapi ketika chemistry itu mulai bereaksi tidak baik gw akhiri, untuk bertahan di situasi yang buruk? Itu dulu! Saat ini gw ingin melewati situasi terberat apapun dalam hubungan gw dengan pacar gw. Dan dari dulu juga jangankan di saat gw jaya, di kondisi belangsaknya pun gw selalu ingin member ke cowo gw, sampe temen gw bilang beruntung banget ya cowo lo suka lo kasih kejutan biasanya cewek yang dimanjain dengan kejutan.

Gw pernah nih punya mantan pengangguran, saat itu gw lagi jaya-jayanya hehehe gaya banget ya. Gw gak menuntut dia macem-macem karena gw tahu kondisi keuangannya. Tapi gw selalu dibuat terharu sama dia. Di ulang tahun gw, dia beliin gw sekeranjang coklat dan boneka beruang raksasa yang g idam-idamkan dari kecil. Terus suatu hari di saat gw pulang kerja, tau-tau dia udah di depan kantor dengan dandanan rapi dan wangi ( dia emang selalu wangi sih hmmm ) dia ngajak gw nonton and dinner, ya ampuuuun meleleh gak sih gw!!! Lo tau dia dapet duit darimana, hiiiiks bikin gw terharu!! Kata sahabat gw yang jadi  mak comblang dia rela jadi kuli panggul selama seminggu untuk ngumpulin duit beli kado gw, ngajak jalan gw, dia selalu pengen buat gw bahagia. Tapi akhirnya kami mesti putus, gw rasa cinta yang dia beri gak sebanding dengan apa yang gw rasa. Walau dia gak menuntut gw untuk mencintai dia sebesar yang dia rasa, gw gak mau kecewain dia lebih dalam lagi. Gw gak tega liat dia berusaha untuk bahagiain gw terus. Karena apa gw ga bisa bahagiain dia dengan kasih hati gw utuh, hati gw utuh. Dia gak pernah protes, bagi dia gw adalah kebahagiaannya, dengan adanya rasa cinta dar gw, sekecil apapun dia akan bahagia. Apalagi saat itu dia mendapatkan pekerjaan yang bagus. Gw gamau dia lebih buang-buang uangnya untuk membeli kebahagiaan untuk gw. Yang butuhkan juga kenyamanan, mencintainya hanya dengan separuh hati membuat gw gak nyaman. Yang ada gw merasa bersalah terus.

Eiittss balik lagi ke masa kini… ya begitulah gimana dong punya cowok kaya gini?? Hal ini membuat gw jadi gak nyaman, apalagi pertunangan beberapa bulan lagi. Gw pengen banget bilang sama cowok gw, tapi gimana cara ngomongnya? Pasti dia mikir gw dan keluarga gw matre! Ya emang harus begitu iya gak sih hehehe becanda. Toh keluarga sangat perhatian ke dia, Ayah Ibu gak pelit sama dia. Walaupun cowok gw bukan tipe yang Ayah sukai karena Ayah menilai dia kurang ada kemauan untuk memperbaiki taraf hidupnya ( maklum Ayah akan melepas anak perempuannya satu lagi, jadi mesti memastikan apakah hidup gw akan terjamin nantinya? Soalnya kaka gw begitu, jadi sebagai adik gw jadi risih karena Ayah akan melihat kaka dan gw mesti happily ever after kayak kaka, hmmm so Lucky her!!! Hidupnya selalu berjalan mulus, keluarganya bahagia Mas Indra sayang banget sama keluarga gw, bahkan gw aja dikuliahin sama dia. Keluarganya juga baik banget dan perhatian sama keluarga kami. Tapi kan gak semuanya orang kayak gitu. Pacar gw memang terlihat santai dengan hidupnya dan gamau memperbaiki taraf hidu. Dia nerimo gitu ajah nasibnya. Kalo susah ya susah, seneng ya seneng, Tuhan kan gak ajarin kaya gitu! Manusia mest berusaha untuk mengubah nasib agar lebih baik.

Ada yang bisa kasih solusi untuk menghadapi pacar seperti ini? Seperti yang gw bilang, dia gak pelit, di hal yang lain dia juga kadang care sama keluarga gw, apa dia gak peka ya??? Hmm bukan gara-gara gak dibeliin martabak loh Ayah Ibu menyuruh gw untuk mempertimbangkan tunangan itu. Tapi Ayah Ibu mau aku punya pendamping yang bisa care sama keluarga aku, gak pelit secara moril dan materil gitu loh. Apalagi Ayah ibu tahu aku sering belanja buat dia, kata mereka gak baik perempuan begitu baik sebelum menjadi istri, nanti kalau aku diperbudak bagaimana? Kalau aku dimanfaatin bagaimana?? Huaaaa bingung ya mau berbuat baik, berbaik hati sama keluarga sendiri aja dulu kali ya??

Eh jangan-jangan itu tuh yang ada di pikiran pacar aku?? Jangan terlalu baik nanti dimanfaatin! Eh tapi waktu itu aku pernah baca smsnya ada dari cewe lain minta dibeliin apa gitu sama dia pas dia gajian, itu kan tandanya dia suka kasih-kasih sama cewek. Hiiiiks ko sama keluarga gw gitu? Padahal keluarga gw baik banget sama dia walau ga sreg tapi berusaha selalu memahami. Bukan karena ingin balas kebaikan lagi, tapi memang sepatutnya begitu kan? Di adat kami seorang yang akan berumah tangga bukan hanya “menikahi” si pria atau wanita tapi keluarganya juga. Jadi dia bukan hanya berbaik-baik dan berkasih-kasih dengan pacar atau pasangan hidupnya saja tapi juga keluarganya.

Nah loh gw makin pusing, untuk saat ini gw cuma bisa memendam. Belum berani bilang. Tapi sebelum acara pertunangan gw pasti akan jujur, semoga ada waktu yang tepat. Do’akan gw yaaaaaaaa bloger!! Bismillah….

 

*Jakarta 2010, Dewi Natasya